Aku?

My photo
Sabah, Malaysia
Blog Untuk Renungan Masa Depan Apabila Dah Bertongkat.. Namun Lalui Hidup Kita Di Dunia Realiti Semasa Meniti Ke Hari Tua.. Gunakan Blog Hanya Sebagai Medium Penggerak, Bukan Sebagai Diri Yang Bergerak.. Kerana Nyata Lebih Bermakna Dari Maya..

Tuesday, May 31, 2011

Ilusinasi Dalam Cinta _ Egonya Kamu (part v)

'Eye Level' Aku, Saya Dan Kamu, 'Over The Shoulder' Si Cinta Dan Pencinta...

EYE LEVEL

Eye Level, dalam bahasa si tukang tembak adalah shot yang setara dengan subjek. Shot begini juga membawa maksud yang berlainan (ikut pemahaman aku):-
: Dalam maksud si pembuat filem, shot ini membawa maksud klise, berada di dunia realiti dan penyampaian tanpa ada maksud.
: Dalam maksud si pencerita-pencerita, "kamu, saya dan aku sama-sama akan merasa".
: Dalam maksud kisah cerita si cinta dan pencinta, keduanya membawa watak berbeza, namun kepala dan hati sama-dengan jer kerasnya. 

OTS


Over The Shoulder, shot berada di bahu atau lengan 'reverse' kepada subjek. 'reverse' adalah siapa atau apa sahaja yang bereaksi dan membalas reaksi si subjek. Juga berdialog dengan si subjek. 
: hanyalah teknik kamera yang menunjukkan reaksi antara subjek. 
: Dalam bahasa si pencerita-pencerita, kita sama-sama merasa berat apabila terlihat.
: Dalam bahasa si cinta dan pencinta, bila sama keras, bersama juga merasa bebannya..  

Eye Level:
Berlumba Menjadi Terhebat

Keegoan berlaku selalunya apabila seseorang tidak ingin merasa rendah diri dengan orang lain. Berlaku di mana-mana, kadang tanpa disedari dan selalunya 'buat-buat' tak sedar. Di dalam percintaan selalunya berlaku hanyalah untuk menduga hati pasangan. kononya tidak ingin dikatakan melebih atau terhegeh-hegeh cinta kepada pasangan. Namun maksud yang lebih popular tentang "EGO" ini berlaku pada pasangan yang baru mula untuk bercinta (engine lom panazz lah katakan). Mereka tidak akan menvisualkan seadanya diri mereka kepada pasangan demi mengelakkan dipermainkan oleh pasangan yang baru dikenali. Ini membawa maksud, si lelaki atau si wanita itu tidak ingin untuk difahami wataknya, lebih-lebih lagi kelemahannya. Kononya jika si pasangan mengenali 100 persen wataknya maka kelemahannya akan diketahui juga, dan apabila kelemahannya sudah dikenal pasti, maka "pendapat mereka", si wanita atau si lelaki yang menjadi lawan cintanya kan mengambil kesempatan. "pendapat mereka" juga, cinta sejati tidak akan terserlah, dan cinta itu lebih kepada satu permainan kehidupan. 

Kita Serupa : Aku, Saya Dan Kamu Sama Dengan Jer..


Pendapat aku dengan beberapa persoalan : 
: Bagaimana hendak mencapai cinta sejati jika kedua-duanya ego?
: Bagaimana hendak mencapai cinta sejati jika kedua-duanya mengelak dikenali?
: Bagaimana hendak mencapai cinta sejati jika saling tidak memahami pasangan masing-masing?
: Bagaimana hendak mencapai cinta sejati jika si pasangan hanya mengenali anda sebagai orang lain dalam diri anda?
: Bagaimana hendak mencapai cinta sejati jika penipuan sering bersarang dalam kamar percintaan walaupun penipuan itu hanyalah berkait rapat dengan kerasnya hati, kerasnya kepala dan kerasnya pembawaan?
: Siapa hendak dipersalahkan?

Jawapan aku untuk persoalan aku sendiri : Jangan salahkan ibu mengandung kerana ayah yang merangka plan... Jangan salahkan dunia yang kejam, sebab manusia lebih kejam... (best jak jawapan)

Over The Shoulder:

Aku Cinta.. Tapi...


Begitulah juga berlaku antara si cinta dan cinta. Ayat yang power untuk mereka, "keegoan mengatasi kehendak, kerasnya kepala mengatasi cairnya minda, kerasnya hati mengatasi perasaan minta dipuji @ mintak pujik untuk sabahans".
Si cinta mahupun pencinta selalu mengelak bila diri mereka dikatakan 'keegoan terserlah' atau 'keegoan terlampau' dari teman-teman. Menafi dengan penuh rasa penafian apabila terjerat dengan suasana begitu. Namun aku dari sudut aku terus memerhati apabila terperasan beberapa perkara yang boleh menyebabkan si cinta dan si pencinta disabitkan kesalahan tentang keegoan. 

1. Kata penuh kesat, hati sayang-sayang

(part i, ii, iii ,iv)...... Hari-hari berlalu dengan simple, masa berjalan dengan bersahaja, dan waktu bergerak dengan 'style low'. Keretakan kuku semakin sembuh apabila tidak terlalu dibebani oleh perkara-perkara yang menyebabkan keretakan kuku setelah kejadian kuliah di hari minggu. Kuliah di hari minggu juga menyebabkan  lebam di telinga tidak lagi berwarna unggu, sudah menvisualkan warna merah-merah jambu seperti baby. 
Pada hari ceria di waktu senggang, Pesanan ringkas dari si pencinta mematikan lamunan si cinta.

Kata pesanan ringkas : (kata hati si cinta)
: Pencinta: Hye..
(masih hidup pun.. ingat dah mati kena langgar todak.. hishhh)
: Pencinta: jahatnyer.. tak reply dosa..
(ceh.. tak hingin!)
: Pencinta: ok. selamat petang.
(Ceh 2x tak hingin)
... Selang 5 minit... cinta melihat skrin telefon...
... Selang 10 mint... cinta melihat telefonnya lagi...
... Selang 20 minit... cinta melihat telefonnya lagi..
... Selang 30 minit.. Cinta mencampak telefonnya di katil.. juga menghumban wajahnya sekali ke katil...
(Arghhhhh... Tak ikhlas betul... Piiirahhh! Tak hingin!)
(ish...)
... selang 60 minit... cinta memerhati telefonnya dari jauh...
... Selang 90 minit... cinta mencapai telefonnya, menekan button OFF!
... Selang 91.30 minit.. cinta mencapai telefonnya lagi, meng'ON' telefonnya
(hish hish hish.....)

Hari-hari berlalu dengan simple, masa berjalan dengan bersahaja, dan waktu bergerak dengan 'style low'. Matanya tetap mengharap wajah itu hadir. Hatinya berharap hati itu bersarang dihatinya. Perlakuan yang tidak berapa sempurna sejak kebelakangan ini meyebabkan sekeliling sangat berani untuk mengatakan bahawa tidak menggemari kehidupan si pencinta lagi. Namun minda dan hati si pencinta tetap mengarang puisi untuk menstabilkan diri di dunia nyata.

Kata Pencinta : 
Bagaiman hendak merasa jika aku tidak terkata...
Haruskah ada tembok jika air bah deras dan laju.. 
Kata hati hendak mencari..
Kata rasa hendak menyapa...
Kata minda hendak cinta...
Menjauhnya cinta hitam dan kelam menjadi teman..
Hilangnya cinta hidup layu tanpa sedar...
Mencari, hati tetap kalah dengan tembok..
Menyapa, Rasa tidak terlawan dengan tembok..
Cinta, Mindaku dihalang oleh tembok..
Cinta... Sesudah sedar aku tetap ingin cinta..
Rindu... Sesudah bangun rindu menjadi-jadi..

Kata member : (di hati pencinta)
: Wei mat.. msg tuh.. (Biar, dunia tidak gelap tanpamue.. ceh)
: Hantu! bisinglah.. angkatlah.. (jangan ku diganggu ceh)
... Member mencapai telefon terus mematikan nokia 3310 itu..
: Aman!.. (sial)
... Si pencinta yang sangat mencintai 3310nya mencapai dan mengaktifkannya semula..
... 60 minit dilalui hanya dengan memegang 3310 itu.. HANYA memerhati penuh MINAT... 

2. Mata tak hendak, Hati lirik-lirik

Cinta harus ditinggal demi masa hadapan (dalam hati ceh...). Perjalanan di ruang ilmu penuh dengan bayangan si pencinta. langkah sealiran dengan denyutan nadi yang sentiasa mengharap pertemuan dengan si pencinta. Teman di sisi senang menjadi teman ingin bercerita.

Kata Teman : (kata hati si cinta)
: Macam mana nie.. tak paham langsung dengan lecturer tuh. (harap dia ada di ruang ilmu)
: Nak itu, nak ini tapi haram nak bg info. (control...control..)
: Nak sumber dari buku... internet tak main, tp bila tanya tajuk buku, geram, simple dia jawab "ada mata pandang, Ada hati cari". (Kalaulah terjumpa.. seram.. Hmmm)
: Hek elleh minah nie, baik aku jalan sorang tadi.. (senyum..)

Di ruang ilmu, sekeliling penuh dengan pelajar-pelajar yang penuh wawasan (tidak semua). Si pencinta jauh di sudut yang terbelakang. 

Kata si Cinta : (kata hati Pencinta)
: Asal dia ada dekat kelas nie.. sangkut la tuh (mesti budak junior nie pikir wa sangkut, wa ambik pelengkapla la.. bangang!)
: Hensemnya, hish jangan tengok.. cover up (hai la cinta.. ko tak pandang wa lagi tak nak tengok)
: Sapa suruh jahat sangat, macam la kita nie tehegeh-hegeh dengan keensemannya itu.. tp hati nak tengok.. (perghh.. ayunya.. santek.. tapi lelaki jangan kalah ok)
... kedua-duanya terpandang secara tidak sengaja...
: Dui.. Blushing2.. (pergh.. Sial!)

3. Muka kencang, Hati cair bubur

Sesi Pengkuliahan berlalu dengan simple, Nota-nota sebagai rujukan telah dicatat dengan bersahaja, teguran-teguran ikhlas dari Tuan Pensyarah didengar secara 'Style low'. Yang pasti dan nyata hati tidak serupa dikata. Penasaran di mana-mana. Si pencinta tetap menunggu di sudut ruang ilmu itu. Si cinta melambatkan pergerakan. Tidak seperti biasa berkejaran untuk mengejar ilmu. 

Kata Pencinta :
: Nak tunggu ka tidak.. 
: Asal minah nie lambat sangat. ~Dag Dig Dug~
: Hek elleh, macam mak datin.. 

Si cinta berdiri dan hendak berlalu pergi. Mata terpandang si Pencinta yang duduk di sudut ruang kuliah..

Kata cinta :
: Tunggu aku latuh.. Ahaks, perasan..
: Asal dia duduk kat situ, nak keluar macam mana..
... Cinta melangkah dengan berat menuju ke pintu, Si pencinta tetap tunduk tanpa kata..
: Tak tegur kita pun..
: Tak pandang kita pun.
: pangil la.. serula namaku... hishhhhh
: Sory, Tuan-tuan dan puan-puan okey.. Takdernya istilah ladies and gentle man.. Sory..
... Cinta berlalu tanpa kata dari pencinta

Kata Pencinta : 
: Mat-Mat, Muka jer ganas, nak tegur minah pun hancusss...
... Hanya memandang belakang si cinta berlalu pergi...
... Lama dan penuh perhatian..
... Selangkah... Ayu dan lembut..
... 2 langkah... sexy yo!...
... 3 langkah.. Terkejut!... terdiam!.. Tanpa kata!...
: Malunya.. kenapa tak bagi signal nak pandang sini..
: Hish malu-malu... hek elleh..

Luahan Si Cinta :
Ada suara sapa, ada rasa tegur, ada cinta sua... 
Cinta datang bila suka...
Cinta pergi bila benci..
Aku bukan pembenci..
Aku bukan suka-suka..
Aku juga rasa apa yang di rasa...

Kata hati mereka hanya tetap di hati.. kata rasa mereka hanya pada rasa.. kosong pada kata-kata.

Hari-hari berlalu dengan simple, masa berjalan dengan bersahaja, dan waktu bergerak dengan 'style low'-----------------------> (part vi)

P/S:
AmkaNsem : Malu bertanya sesat jalan. Thanks yang sudi menjawab.
Aku? : Penuh dengan teka teki tentang dugaan.. Masih berfikir cara menduga apa yang terduga...

Ilusinasi (part i)
Ilusinasi (part ii)
Ilusinasi (part iii)
Ilusinasi (part iv)



Aku Tetap Aku Di sudut Aku Terus Memerhati_AmkaNsem

Saturday, May 28, 2011

Monolog Aku Mengejar Cinta _ 2

Monolog aku berbicara  tentang cinta...
Minah itu menawan, senyumannya biasa, matanya biasa, wajahnya juga biasa, luarannya hanya biasa...
Namun aku sentiasa bermonolog dengan aku tentang dia...
Caranya gembira, daya tariknya hanya jenaka, perwatakan itu sangat menarik perhatian aku....
Monolog aku mula berbicara tentang keistemewaanya, dan aku hanya mendengar dari aku...
Keriangannya menjadi kecerian untuk aku, juga dikongsi teman-teman..
Aku dari sudut yang sentiasa menerima aku hanya memandang, hanya memerhati namun mula menyimpan rasa...
Monolog aku hanya berkongsi tentangnya, namun kesimpulannya hanya pemerhatian...

Monolog aku mula mengenal cinta...
Semangatku mula berubah, dan aku mula merasa kelainan...
Tidak seperti semalam, aku lebih dulu mencari ruang sudutku yang mula dirindui walaupun semalam hanya tempat istirehatku, dan dia datang memberi senyuman... memberi kerlingan, tapi firasatku senyuman itu tidak dapat kurasai, kerlingan itu tidak sampai menatap wajahku...
Monolog aku mula bercerita kelainan, mula bercerita rasa kehampaan...
Di sudut ini aku hanya memandang belakang, sentiasa mengharap sesuatu menariknya untuk menoleh kearahku...
Dan hari-hari seterusnya hanya memandang dengan harapan mengharap ada seyum, mengharap ada lirikan yang ditujukan satu-satunya untukku.... 
Dan monolog aku dengan aku tetap sama berbicara harapan dan impian...)<------ Previous monolog _1


Monolog aku sudah terjerat dengan cinta...
Sudutku satu pengharapan, sudutku singgahsana terindah menjiwai watak seseorang yang penamanya adalah aku...
Singgahsana kadang membawa aku terbang di laluan yang belum pernah tercapai oleh sang pemikir...
Melayang tanpa tulang, tanpa landasan untuk aku berdiri, berfikir dalam aku serealitinya aku...
Monolog aku bertanya, akan adakah reliti bila fantasi menguasai diri...
Mata dipejam, gelap, demi meneutralisasi empunya aku.. demi berada seadanya aku...
Kini aku nyata di landasan aku walaupun sudut tetap pada yang menerima aku...
Kerlingan manja sekali lagi cuba membawa aku jauh dari aku...
Mata terpejam lagi... hati diketat demi aku menjadi aku... demi aku tetap aku...
Hati ini pula yang lemas dengan senyuman si manis...
Monolog bertanya lagi, akan adakah hadapan jika tenggelam di pertengahan...
Sedar, segera beransur demi berdiri dan berjalan mencorak hadapan...
Monolog aku tanpa kata, sanggup jadi peneman demi luasnya laluan...

Monolog aku tidak pernah lari dari cinta...
Berteleku aku di ruang tidur...
Sebelum dan sesudah subuh, mata ini tetap bersatu dengan diri...
Monolog aku menjadi peneman... kadang gembira kadang menyakiti...
Tawa riangnya menjadi ruang persembahan sang mata pada zahirnya, ironinya, semua bersatu gembira menyaksi telatah riang si manis...
Mata tanpa kerlip menghadap ruang...
Hati tanpa mati menyaksi pentas...
Minda tanpa seksa memikir mahligai...
Monolog menyapa dengan penafian... Sekali lagi...
Tanpa ruang kita masih boleh menoleh...
Tanpa pentas kita masih berperasaan...
Tanpa mahligai kita masih boleh berfikir...
Sekali lagi aku tetap aku menyaksi monolog aku mencorak aku....

Monolog aku tidak penat dengan cinta...
Si manis sudah mula menapak ke tepi...
Memberi ruang untuk aku menyapa...
Monolog aku juga sudah mengetatkan pegangan....
Dua jalan yang penuh berbeda...
Tepi, sangat indah dirasa, sangat manis dikenang...
Pegangan, sakit, perit melawan manis, namun hadapan syurga tanpa istilah...
Aku tetap di sudut aku menilai dan membahasa diri...
Simanis tetap memberi seri untuk senyum seketika...
Hari-hari seperti semalam memperosok aku terlalu ketepi...
Sudut yang dahulunya ruang yang aktif kini pasif semakin menekan diri...
Senyum simanis... Sakit bermonolog di hati...

to be.....3


Aku Tetap Aku Di sudut Aku Terus Memerhati_AmkaNsem

Friday, May 27, 2011

Ilusinasi Dalam Cinta - 5 tanda 'dey all' masyuk dalam asmara (part iv)

Naratif bersahaja menkonklusi sub pengenalan si cinta dan pencinta... 'point of view' tanda-tanda cinta

1. Jelingan tak betah, 'Blushing' yang lekat..


Kata orang, kalau suka jeling, kalau minat lirik, dan kalu cinta tatap. Permulaan bagi mereka-mereka yang sudah berkemampuan untuk merasa cinta. Sudah tentu merasa dijeling itu satu kebanggaan, apa lagi yang menjeling itu si cantik indah menawan bagi teruna, dan si dara, jelingan si kacak tetap dinanti walaupun tidak jelas tervisual di wajah. Jelingan hanya sekali, dan apabila berkali ia sudah mencapai tahap lirikan. lirikan akan membawa cuitan di hati, mula datangnya suka dan mencipta perasan 'jatuh hati' pada si target. Rasa ingin melirik berkali-kali apabila target sudah mampu menguasai perasaan si pembidik. Dan ketika ini, penyakit malu-malu kucing akan terjangkit pada dua insan. Si pembidik mengucing, si target akan malu-malu, atau si target melirik si pembidik 'blushing'. Ini adalah normal apabila mula ingin bercinta. 
Namun perkara tidak normal berlaku jika pada ketika itu juga dua insan ini sudah berani untuk menatap. Tatapan pada jangka waktu yang lama. Tiada perasaan malu ataupun rasa tidak senang. Hanya berbekalkan alasan 'lelaki gentleman' atau 'wanita kota',kononnya langsung tidak mengenal malu. Pada pendapat di sudut aku, anda berdua tidak akan sampai di puncak cinta.

Di sudut si Pencinta :

Matanya bercahaya, senyumannya mencairkan...
Duniaku terang dengan suasana, yang dulunya kelam tanpa lakaran...
Bezanya kini, hatiku hanya satu, rasaku menjadi satu, dan pergerakan lemah mungkin sebab satu...
Dalam pembayangan hanya lirikan dan manis senyumnya...

Dan aku yang sentiasa berada di sebelahku menyimpul persolan...

Lirikan itu melirik mataku atau mata-mata di sebelahku?
Senyuman itu untuk mencairkan hatiku atau hanya memintaku mencipta satu perasaan?
Aku sudah merasa kosong...
Dan Aku di sebelahku sudah merasa sangsi...
Adakah aku berada di dunia Aku atau hanya berperasaan di dunia kita???


Di sudut si Cinta : 

: Taula senior tapi jangan la nak over sangat! ( tapi tengah control, ratu senyuman manis yang dipegang sejak di sekolah harus ku bawa ke manara gading ini)
: Abang ensem konon, perangai macam setan! Nak ngorat la tuh! Agi idup agi ngalaban----> elakkan dari pencairan (pergh tak ensem tapi penuh karisma, karisma kapoor tol la)
: Apa paandang-pandang! cocok mata hitam tue kang, baru tau hujan tue basah ka tidak (matanya menusuk kalbu... ya tuhan, kebalkan hatiku)
: Joker!!! kalu Batman tak per la jugak.. Senyum macam kambing! (Manisnya senyuman itu... jangan kalah... senyumanku lagi menawan)
: Tak hingin lah! penjahat! kontrol cool la tuh! wek! (Lain dari yang lain, over tak over, sedap mata memandang... Jap! Aku the miss smile, jangan kalah!)


2. Perlakuan yang sedikit menimbulkan rasa menyampah <------- bagi mereka yang perasan





Berlaku di atas daya tindak balas ingin memperkenalkan diri secara tidak formal. Dengan maksud yang sering diguna pakai sekarang, 'over acting'. kadang mengalahkan Brad pitt bagi si teruna dan Liyana Jasmey bagi si dara. Perkara ini tidak disengajakan, tidak diskripkan dan tidak diarahkan oleh hati. Dalam bahasa sainsnya, medula oblomgata dalam otak memberi tindak balas secara mengejut atau refleksi di atas tekanan atau pembawaan cinta yang baru bergetar secara rawak di dalam hati. Cuma hanya bertujuan untuk mempersembahkan diri supaya dapat memikat dara atau teruna yang mencuit hati.

Kata kawan si Pencinta : 
: Mamat nih sangat mencurigakan jiwa raga. hati siapa hendak dicuri?...
: Kelakuan nampak biasa, namun bertambah perasa hari ini. Siapakan insan yang hendak merasa?.. 
: Wahai la burung, terbanglah tinggi-tinggi, senapang gajah tengah nak 'm'...
: Zoom in si kawan.. cari sharpnya kawan, kalau blur memanjang, alamat fail lagilah...

Kata kawan si Cinta :
: Wei, tak penah nampak senyuman semanis itu, bubuh la gula banyak-banyak minah oi...lerrr
: Asal plak minah nie.. cacing pun tak panas macam nie.. lerrrr..
: Pergerakan terlebih ayu dari biasa... lerrr
: senyum... blushing... senyum.. blushing

Kata si Pencinta dan si Cinta :
: Berusaha melakukan yang terbaik ... (hish... Tak pandang pown... Sia-sia wat lawak bodoh)
: Berusaha untuk menonjol... (hek'elleh... tak pandang kita... macam la nak pandang dia sangat)
: Berusaha untuk lebih rapat... (wek... dia tak nak... kita tak hingin!)
: Berusaha untuk menyapa... (Cehhh..mahal sangat suara tue.. kalah Broery marantika kot.. Kita lagi mahal.. semahal penyanyi aspalela) 

3. Kawan-kawan  berpakat dengan ahli keluarga mangsa hendak mengisi borang sakit mental untuk mereka






Pada tahap ini anda akan menjadi perbualan hangat di sekeliling anda. Rakan-rakan anda tidak akan peduli dengan cerita panas dan terjahan melodi ataupun jaringan tercantik Cristiano Ronaldo yang menyebabkan Messi gigit jari kerana tidak mendapat kasut emas musim ini. Namun mereka hanya membiarkan kerana mereka takut anda akan mencederakan mereka jika anda betul-betul pembawa virus mental yang kronik.


Begitu juga halnya dengan si pencinta dan si cinta. Senyuman manis yang tidak lekang di wajah sangat mencurigakan teman-teman. Hinggakan sampai ke tahap bercerita dan ketawa sendiri secara spontan. Bait-bait lagu yang dinyanyikan hanyalah pada part corus yang menceritakan kekuatan cinta pada lagu tersebut. kadang rakan-rakan menjadi mangsa bercerita dengan dinding kerana si Pencinta ataupun si Cinta sedang mengarang puisi dalam fantasi mereka.  


Kata si Pencinta: 
: mata melihat hati memerhati
: keindahan membukti hebatnya pencipta
: kadang alpa dan selalu terkasima, bila keindahan itu akan datang menjengukku
: hari-hari penuh mati sentiasa menanti, terbalam siksa dalam hati
: kamu ada dikala semua dipersoal, mengharap terus memberi ruang
: yang pasti aku tetap aku yang sentiasa mencoba dalam situasi bertanya
: Pengharapan dalam perjalanan walaupun kadang membelakang. 


Kata si Cinta :
: senyuman indah penuh warna mencipta rasa
: indah kala wajah mencuka, warna kala lakaran dihina
: kamu pencinta memberi rasa ingin bercinta
: aku dambakan suasana itu
: aku harapkan keadaan itu
: beri kita ruang, beri kita waktu
: untuk sama merasa hadirnya cinta.



4. Menjadi pelakon tidak berbayar untuk iklan telefon (sangat berkaitan dengan keretakan kuku)


Di sini iklan bermaksud sentiasa mempromosi telefon bimbit dengan memegang telefon itu walau berada di mana sahaja. Model atau kecantikan telefon itu tidak menjadi masalah kepada si pelakon tadi. Walaupun sekeliling memerhati dan mengatakan ayat-ayat yang 'kureng' sedap untuk dihadapi oleh cuping telinga.
 ----> (muka berubah pucat, hati dag dig dug.. 5 saat kemudian, senyuman tersimpul)<---- berlaku apabila telefon bergetar atau berbunyi. Kadang mereka akan menyembunyikan tabiat ini di hadapan teman-teman, namun perkara itu akan 'terkantoi' juga akibat dari ke'exited'an mereka semasa menerima pesanan ringkas.






Si pencinta dan si cinta juga begitu. Si pencinta sangat mengagungkan nokia 3310 kepunyaannya walaupun pemerhati tersenyum senget di hati. kemana sahaja telefon itu menjadi sedarah sehati si pencinta. kemungkinan dalam hati, dia tidak akan terlepas pandang pesanan ringkas dari si cinta. Ataupun dia sangat tertunggu-tunggu  pesanan ringkas dari si cinta menyebabkan skrin telefon sangat 'fed up' berdepan dengan mata si pencinta.


Kata hati sekeliling :
: perghhh... nokia 3310, mesti power ahaksss (si pencinta dengan slumber menatap skrin telefonnya)
: Mamat nih.. kalah Rosyam Nor dengan iklan Ali cafenya.. hishhh makan telefon tuh.. (napa dia tak msg nih.. hek elleh, nak wa msg dulu la tuh.. kim salam cinta jak lah..)
: Adek nak pinjam nfon kakak eh, leh ambik gambar muka ketat tuh...hikhikhik (siallllll.. oh cinta jahatnya dikau)
: Nasib abang bawak bus nih dek, kalu tak abang pon nak hancurkan nfon abang nih... sian aku tengok... ( lupakan, namun wajah masih mencuka)


Si cinta pula masih dalam pengharapan. menunggu satu ayat di pesanan ringkas tuh, macam menunggu bulan bertukar matahari. wajah yang penuh mengharap, walaupun ceria pada luaran. Ceeria yang penuh kepalsuan.


Kata kakak jiran sebelah bilik : 
: Dek meletup fon tue nanti dek... Ptptn lambat lagi nak kuar (cinta senyum, dalam hati "menyibuk jak kakak nih. sukati sepupu kucing mak saya la kak")
: Adik tunggu msg sapa tue, boypren eh?~ ("ceh ke ceceh, lebih-lebih plak menyibuknya" tapi muka senyum dan menggeleng ke arah kakak)
: Boyfren adek ensem ek ?~ (tak delah kak, adik masih hak milik ayah adik.. "ku hentak juga kuku kakak nie nanti")


Yang pasti, keegoan mengatasi kehendak.


5. Skema (sangat berkaitan dengan lebam-lebam di telinga)


Pada peringkat awal bercinta, brutal macam mana pun anda, anda akan berubah skema pada situasi tertentu. Ini membawa maksud bersahaja iaitu anda akan menepati masa tidur iaitu sebelum pukul 12 malam seperti yang disaran oleh ibu bapa semenjak kecil, dan juga jabatan kesihatan Malaysia. Namun, itu hanya mata kasar mereka yang berdekatan anda sahaja. Sesungguhnya dalam kegelapan bilik yanh kelam dan sedikit seram, kedengaran suara-suara manja dan juga hilai tawa yang sungguh menyeramkan. (menyeramkan la sangat.. ceh kececeh)






Dalam gelap hanya kedengaran suara :
: vo lelaki : Mata itu menawan.. perghh
: vo wanita : korekla, bawak balik bilik
: vo lelaki : naknaknak.. nak sangat-sangat
: vo wanita : Saya nak guna apa.. Biji mata kucing?..wek
: vo lelaki : tak yah pakai bijik mata.. amacam???.....
.............................

Stop! no more for sekodeng-skodeng, tersaangat la hina di pandangan orang yang bercinta.. so, biarlah mereka dengan bilik gelap mereka....


p/s: VO = voice over (untuk orang-orang filem)


Hari-hari berpanjangan dengan cara percintaan mereka. Si pencinta penuh dengan kehendak, si cinta penuh rasa ego, atau kedua-duanya 'sama dengan jerrr'...
Yang menjadi kerisauan kepada ibu bapa ialah apabila menelefon anak tercinta mereka, asyik kak minah operator tue yang menjual suara. Asal menghantar pesanan ringkas,  sepatah haram pun tidak berbalas. Tapi setiap hari merengek "nak topup bah", "nak topup mie"


Terdapat beberapa lagi kesan-kesan yang dikesan kepada mereka yang baru belajar mengenal cinta. Namun 5 item di atas adalah virus-virus yang dapat dikesan daripada si pencinta dan si cinta. 


.............................................................




Hari berjalan dengan 'simple', waktu beredar 'bersahaja' setelah kekecewaan si cinta dengan "class hari minggu" si pencinta. <---------------------------------- (part v)


Ilusinasi (part i)
Ilusinasi (part ii)
Ilusinasi (part iii)


Aku Tetap Aku Di sudut Aku Terus Memerhati_AmkaNsem

Thursday, May 26, 2011

Ilusinasi Dalam Cinta - 'Shy-Shy Cat' Lagi Dan Lagi (Part iii)

'Rule of third' Membelakangi Looking Room : Framing cinta Diagonal 



Rule of third : Jauh dari kebiasaan, mempunyai maksud yang penuh isi. Perjalanan cerita yang tidak mengendahkan naratifnya cinta sebiasa, mendukung cara cinta yang penuh persoalan, yang harus diungkap dengan daya fikir sedalam dalamnya potensi fikir.

Diagonal : kerana bentuk dan perjalanan yang lain dari yang lain. Penuh gaya yang experimental dan berseni dalam bercinta. Itu pendapat si pencinta. Si cinta pula berjalan penuh biasa namun sentiasa tidak berdepan dengan dunia nyata, hasil pembawaan cinta experimental si pencinta.


Kata Aku :
: Bagaimana?, Apa?, Haruskah???...
: Sesak berkeliaran dalam jiwa (muka pucat, mata hitam sentiasa mencari target, 'dag dig dug', wajah cuak tidak terkira, kolar leher lencun dek peluh, bahagian lengan penuh penuh garis2 hitam, kontras dengan basahan peluh)...
: Aku tetap aku yang penuh drastik, luas daya pikir (5 minit lagi.. shitttt!)
: Selalu berada di persimpangan, kiri ataupun kanan (common otak!... help me plz...)
: Kiri mati, kanan 'go on', kadang kepala bertindak waras di saat genting (tangan mencapai nokia 3310)
: Benci, kadangkala kita perlu dibenci (Mula menekan keypad...)
: Sayang, aku tetap aku, selalu menolak sayang (send.....)
: Yang pasti konklusi ada dalam diri...


Si cinta penuh riang menanti waktu. Hanya berbekalkan mata dan senyuman manis, si cinta yakin ia lebih dari mencukupi. Namun tangan sentiasa merapi penyeri, pilihannya untuk si pencinta kali pertama adalah baby-T grey si tikus Mickey... Levi's season jadi pelengkap..


Kata dia :
: Tak terkata... (dag dig dug di dalam hati)
: Senyum... (3minit lagi..yes! msg si pencinta)
: Tawar... (membaca text msg di dalam hati... berulang kali... "sory, aku ada class")
: Senyum tawar, sinis, dan tiada maksud .. (its up to you! 1st time dengar profesor rajin wat class hari minggu..)

Hujan turun dengan lebat... kilat dan guruh saling bertukar wajah di dada langit.. (perghhhhh effect mengalahkan drama korea, jangan percaya... just mengarut untuk mewarnakan cerita... hakhakhak, effect-efect segala)

Hari-hari berlalu tanpa retakan di kuku, lebam-lebam di telinga dan pipi... suram tanpa cerita-cerita hangat di text message ataupun di talian udara....

------------> ilusinasi dalam bercinta (part iv)

Ilusinasi ( Part i )
I;usinasi ( part ii )

Aku Tetap Aku Di sudut Aku Terus Memerhati_AmkaNsem

Wednesday, May 25, 2011

Ilusinasi Dalam Cinta _ Dia Dan Persembahan Rasa Cintanya (Part ii)

'Depth Of Field' Si Pencinta, 'Focal Length' Si Cinta 


Mengukur jarak fokus antara si cinta dan pencinta - kabur dan jelas,
 permainan cinta mereka:


Bermulanya di satu petang semasa menghadiri majlis suai kenal bersama abang-kakak penjahat!.

Kata Dia? :
: Taula senior tapi jangan la nak over sangat! ( tapi tengah control, ratu senyuman manis yang dipegang sejak di sekolah harus ku bawa ke manara gading ini)
: Abang ensem konon, perangai macam setan! Nak ngorat la tuh! Agi idup agi ngalaban----> elakkan dari pencairan (pergh tak ensem tapi penuh karisma, karisma kapoor tol la)
: Apa paandang-pandang! cocok mata hitam tue kang, baru tau hujan tue basah ka tidak (matanya menusuk kalbu... ya tuhan, kebalkan hatiku)
: Joker!!! kalu Batman tak per la jugak.. Senyum macam kambing! (Manisnya senyuman itu... jangan kalah... senyumanku lagi menawan)
: Tak hingin lah! penjahat! kontrol cool la tuh! wek! (Lain dari yang lain, over tak over, sedap mata memandang... Jap! Aku the miss smile, jangan kalah!)

Perjalanan hari yang sungguh meriah, penuh suka dan duka. suka untuk abang dan kakak penjahat! duka untuk mamat dan minah-minah hijau ini. Yang pasti kakak-kakak rasa tercabar dengan minah-minah hijau. Pihak abang-abang sentiasa menonjolkan kepotensian diri yang terpendam. Jelingan kakak-kakak semakin tajam ke arah minah-minah hijau, namun abang-abang tetap meneruskan temuduga terbuka yang tidak formal. Manakala untuk mamat hijau, peluang mereka tipis kerana kurang menonjolkan potensi diri, hendak berlawan kata, terpaksa menghadap rang dan undang-undang fakulti. kemungkinan juga akan dibenci oleh abang-abang.

Cinta selalunya bermula di sini.. 
Kata kawan-kawan Dia?
: Perghhhh... walaupun jahat tapi abang tuh cool (ceh! aku yang kata dulu...)
: Abang tuh senyum kat aku la wei (ek? kat aku la! Perasan!)
: Kalaula... (dah.. dah.. jangan nak perasan!)
: Mesti... (berangan jer lebehhh)
: Mun nya kelakar nak, kedak micheal owen (minah kelakar nih, berangan penah jumpa owen?!)
: Mun... (diam!!!!!)

Kata kakak-kakak?
: Jangan nak berangan, hak milik kakak-kakak, cop sirim di dahi (wek, lebehhhh)
: Try la kalau nak rasa penangan aku (kuku kaki aku tak nak try?!...)
: My man, coz very d cute.. n caring ( ambikla, tak hingin, seposen pun tak nak beli)<------- muka cuak!

Perang minda akan bermula. walaupun penceritaannya tidak divisualkan dengan jelas, namun saat-saat genting yang hening dan penuh dramatik tertanam dalam setiap hati mereka. Tekanan yang melanda disamping hati-hati yang telah dicuit menambahkan muka kencang di ruang menimba ilmu. Kakak-kakak tidak ingin mengalah, minah-minah mula mengatur strategi, dan yang pasti mamat-mamat masih tertinggal jauh di belakang. 

Yeahhhh!!!!!

Di satu malam yang menyeramkan, hati girang tidak terkata apabila target sudah mula terjerat dengan mata dan senyuman si cinta. Hanya tiga perkataan. dalam dua pesanan ringkas "terpikat dengan mata", "terpikat dengan senyuman"--------> tindak balas harus dicepatkan, maka kuku jari retak saban malam, Telinga lebam di pagi hari. Namun 'Shy-shy cat' ada dalam diri. 

Pesanan ringkas disulami dengan talking-talking bersama pencinta, hari dilalui dengan harapan. harapan terjumpa di ruang ilmu, terserempak di laluan, senyuman dari si pencinta dari jauh didambakan saban hari. Namun, di kala terjumpa, terserempak, keegoan mengatasi kemahuan ------->(buat-buat tak kenal, tak nampak sangat terhegeh-hegeh) Di sudut dia, mata sering meliar mencari kedudukan target. Bila mata bertembung, cepat mata itu lari mencari sesuatu yang lain--------> (dalam hati gelabah tidak terkira)<---

Kata Dia? :
Diam.. (mata melirik handphone)
Mengeluh... (mula menekan keypad, ayat yang berjela-jela)
Mengeluh lagi... (menekan 'clear text')
Hishhhhhhh... (mencampak handphone di katil... Aku nak tido! jangan kacau lepas nih)
HUH!!!!!!

Grrrrrrr!!!

Kata kawan Dia? :
Becinta ek (pipi merah, panas, blushing... hakhakhak)
Nway, jumpa atau anda akan terus begini... (Hmmm)

Hari ini adalah hari dalam sejarah. pertama kali dia? mengajak @ bukan diajak. cool... cool... 30 menit lagi, lagu dangdut itu bersarang di minda... mata terus melirik handphone di tangan...

----------> Ilusinasi dalam cinta (Part iii)


Aku Tetap Aku Di sudut Aku Terus Memerhati_AmkaNsem

Ilusinasi Dalam Cinta _ Dunia Aku? Atau Dunia Kita... Hmmm (Part i)

Saat Pertama Kali Ter'Capture' Matamu, Ter'Focus' Senyumanmu...

"Mata itu membunuhku". Janggal jika menulis, mengata, mendengar atau membaca ayat ini, haruskah digunakan atau patutkah ia menjadi ayat untuk si pencinta menawan si cinta yang baru dikenali. Kononnya cinta seimbas pandang, kononya berlaga mata sesaat 'hatimu dan hatiku bersatu', kononnya senyuman si cinta tadi khas untuk mencuit hati si pencinta...



Dunia Aku Kata :
Matanya bercahaya, senyumannya mencairkan...
Duniaku terang dengan suasana, yang dulunya kelam tanpa lakaran...
Bezanya kini, hatiku hanya satu, rasaku menjadi satu, dan pergerakan lemah mungkin sebab satu...
Dalam pembayangan hanya lirikan dan manis senyumnya...
Dan aku yang sentiasa berada di sebelahku menyimpul persolan...
Lirikan itu melirik mataku atau mata-mata di sebelahku?
Senyuman itu untuk mencairkan hatiku atau hanya memintaku mencipta satu perasaan?
Aku sudah merasa kosong...
Dan Aku di sebelahku sudah merasa sangsi...
Adakah aku berada di dunia Aku atau hanya berperasaan di dunia kita???





Dunia Kita Kata :
Cinta datang tanpa dipinta, pergi tanpa ditolak (ek.. selalu mengejar cinta bila sunyi, menolak cinta bila sudah bahagia : Kebanyakan)
Mata yang cantik itu membuatku rindu (ek.. kalu mata cantik muka hodoh, mustahil. Bengong! : kebanyakan, aku terkecuali)
Senyuman itu sangat menawan boleh menawan Gunung Kinabalu (ek.. agak-agakla.. setakat senyum lawa tapi gigi buruk mesti korang-korang lari : kebanyakan, tapi aku tidak memilih)
Perwatakan yang lemah lembut, sopan santun meruntun hati (ek... lemah lembut takat tu jer... body hancus mesti hangpa gustan.. kan! : kebanyakan, aku tidak sebab aku pun kureng perfect)


Bermulanya kisah dua sejoli yang selalunya ber'point'kan mata dan senyuman. 'shy-shy cat' adalah bahasa awalnya dan perbincangan mengenai mata dan senyuman itu akan berlarutan. <-------- (berpanjangan sehingga kuku pecah menekan keypad, Telinga kanan lebam tanpa disedari)--------> Hanyalah membincangkan tentang mata dan senyuman.



Kata hati :
:Asal lambat tol reply, mandi? makan? tido? ada orang kol_siapa?hmmm...
:Nak kol ka tidak? Kang dia cakap lebih-lebih plak... Hidung tak mancung, pipi ditolak pakai buldozer. Tak nak la, ego mesti ada... Macam la power sangat.. ceh <------ (Dalam hati, ya ampun cinta.. tidak keruan)....
:Peluh semakin mencair, kerongkong semakin kering, Metallica membawa lagu 'nothing else matters' dalam perut-----> durjananya dia.. tiga massage, 1 pun tak reply. Durjana!!!!....
:Kol tak angkat, aisemen... Datuk wa pun mati kalu tak angkat pon... ceh....

Hari berganjak minggu, minggu menambah bulan, bulan menjejak... Ops, baru berbulan cerita dua sejoli itu, si cinta dan juga si pencinta. 'Shy-shy cat' berubah menjadi keegoan, keeksenan dan penuh percaturan. Kononnya ingin testing-testing dengan si dia... dalam bahasa jiwangnya seperti menduga cinta, mengenal hati budi, bermain-main cinta <------- Dalam hati "nak jumpa ka tidak" "rindu""kalau jumpa nak cakap apa""nak panggil apa"----------> yang pasti monolog menemankan seharian mereka...

Kata kawan-kawan :
:Wei mat! Man U vs Chelsea, dahla tak tengok, langsung tak msg tanya score... menjatuhkan maruah fan2 Mu la lu mat (gelabah, dalam hati "dia nak jumpa? bila? di mana?"
: Tabiat or sindrom yang menyerang lu nie mat... senyum sorang, lepak bilik memanjang, tido awal.. (muka cuak... Nak start cakap ngan dia guna huruf atau nombor? biol, hentak kaki di kepala tiga kali)
: Pahal kau towk, nang kedak kambin berak kapur dah kunangga, kedak siput da juak... (aiseymen... spender suma yang baru dah basah, seluar levi's sebulan dah tak nampak macam jeans... time nie la dia nak jumpa)


Jeng jeng jeng kejejeng... 1 Jam lagi... berus gigi dah, minyak wangi jap lagi, kang tak lekat harum...

 ---------> Part 2
Aku Tetap Aku Di sudut Aku Terus Memerhati_AmkaNsem

Monday, May 23, 2011

Aku Tidak Cinta Itu, Tapi Itu Tue Cinta Ngan Aku... Ek?

Rokok Cinta Aku?

Kata Aku?
Aku benci pembunuh itu...
Tapi cintanya semakin hari semakin tegar dalam tubuh...
Semakin mampu menjana mindaku...
Gelodak perasan mengatakan Tidak! untuk rokok...
Di minda, ilunisasi harus disuap dengan kepulan-kepulannya untuk keaktifan zarah-zarah dan percambahan akar-akar neuron membentuk fantasi...
Hipokritnya diriku, namun fantasi adalah mainanku...
Hatiku tetap mengatakan No!, keupayaan diriku hanyut dalam kemampuannya sebagai penenang...

Setiap perokok mungkin sudah lali dengan bahayanya rokok @ buat-buat tak tahu dan tak nak tahu, jadi kita lupakan untuk menasihatkan mereka, ahaks! dan juga aku. Namun kepada 'mangsa' sang perokok yakni isteri, keluarga, anak-anak dan rakan-rakan yang bersebelahan dengan perokok, ini untuk anda :-

Walaupun anda tidak merokok, anda masih boleh menyedut asap rokok daripada perokok. Ini dipanggil merokok secara pasif ('passive smoking').
Berbanding dengan asap aliran ('mainstream smoke'), asap aliran sisi yang keluar dari puntung rokok ('mainstream smoke') mengandungi :
  • 2 kali lebih banyak nikotin
  • 5 kali lebih banyak karbon monoksida
  • 50 kali lebih banyak kimia yang menyebabkan barah
  • 3 kali lebih banyak tar


Kepada ibi-ibu yang sedang gembira menunggu cahaya baru,
  • Keguguran janin
  • Tumbesaran janin terencat - 30% lebih tinggi
  • Kematian janin dalam kandungan
  • Pendarahan dari uri (abruption placenta)
  • Kurang berat badan - 20 hingga 30%

Kepada si comel yang baru celik,
  • Masalah dan penyakit pernafasan
  • Perkembangan kecerdasan otot terjejas
  • Jangkitan telinga
  • Leukeamia
  • Kanser otak 22%
  • Lelah - meningkat simptom lelah
  • Sindrom kematian secara mengejut

100 tahun tanpa rokok... Perghhh


Kata dia? :
(tanpa kata-kata) hanya gerak tubuh...
Tangan melekat di hidung, mata mengerling tajam, cahaya mengalahkan flash camera....

Kata ibu :
Kalu inda cukup jangan diam jak, nanti mama' tolong belikan...
Yesssss!!! -------> untuk orang-orang kureng memahami bentuk bahasa

Kata kakak :
Bung, Sudah ku bank in ko duit, jgn pakai duitmu, pakai duitku jak ko belikan rokok...
Perghhhhh, antara terharu dan muka kencang <------ sudah mula memahami

Yang lain hanya memerhati... kosong...

Kata geng-gengKu :
Apa barang mulut inda beasap... inda rock...
: Aku baca kamus dan maksud kata-kata kawanku beginie -------> Jum, Neraka menunggu kita..
: Tidak pun beginie --------------> Aku gali kuburmu, kau gali kuburku....
:Tapi aku rasa 'like this'------------> Pi mampus! kau mati then aku ganti jadi yang terhensem di daerah ini hakhakhak



Ego Cinta Aku?

Hanya berdasarkan pemahaman aku :
Ego terlalu banyak definisi yang mungkin menunjukkan positif mahupun negatifnya seseorang itu. Ego kerana bangga diri, berlaku apabila fasa kehidupan seseorang itu tidak pernah melalui susah : maaf aku tidak zoom-in kepada seseorang, kerana aku kata melalui pemahaman aku. Hidupnya termanja dengan kesenangan duniawi yang membuatnya sentiasa hebat daripada sekeliling. (mungkin perasaannya sahaja)

Ego kerana cuba menghipokritkan diri. Mungkin hanya ingin membuatkan dirinya kuat untuk menghadapi dunia membuatkan keegoannya muncul scara tiba-tiba. kononnya tidak mahu untuk kalah pada masaalah yang tidak mengenali erti stop!

Ego kerana ingin dikenali atau gila glamer. aku memberi satu situasi. kononnya sang mamat yang dikenali atau diminati oleh minah-minah yang sentiasa mengejar. Egonya akan hancur apabila melayan salah seorang daripada minah-minah itu. <-------- bukankah ini satu petunjuk untuk mengatakan mereka ini gilerrrr glamerrrrr....

Dan aku, hanya aku? dan dia? sahaja yang mengetahui...

Wa penah main call duty.. rasa nak main jer tengok Hanjing nih.. mmm guna sniper n shoot betul-betul kat kerongkong tuh... hanjing!!!.... Tp wa cool...
Kata mereka :
Siapapun kita, samada remaja atau orang tua pastinya memiliki keegoannya masing-masing. Keegoan ini kadang-kadang menjadi sumber kekuatan untuk kita mencapai satu ketinggian dan kejayaan tetapi kadang-kadang ianya menjadi tembok atau hijab untuk kita menerima dan melakukan perubahan. manusia boleh melonjak mulia kerana kegoannya bahkan ada yang terhina ketika keegoaannya diluar kawalan.. SAUDARA UMAR...

Kata Aku? :
Aku masih hidup di persimpangan aku...
tepi kanan kiri, depan belakang, aku tetap aku...
Biarlah aku dengan aku...
Egokah aku?...
Aku cuba melerai rasa bangga...
Membuang rasa hebat..
Menanam rasa mengendah...
Tapi aku tetap aku, paksinya walaupun berkeliaran, hasilnya juga aku...
aku tetap mau aku...

Kata Dia?...
Aku ego (Aku balas, dia lagi ego)
Dia kata lagi, aku ego ego ego ego dan ego (Aku balas, :p)
= siapa ego? aku? ka dia? ?

Kata kawan-kawan :
Aku ego sebab perasan ensem...
(Aku balas, hodoh macam mana pun wa, wa tetap anggap wa ensem TITIK....)

konklusinya... Egokah Aku?





Aku Tetap Aku Di sudut Aku Terus Memerhati_AmkaNsem

Sunday, May 22, 2011

Aku Cinta Itu, Tapi Itu Tu apa?

Aku Cinta Si Pencipta

Kata Aku? :
Aku lahir bila dia membebaskan aku pergi,
Aku hilang bila dia menjemputku datang,
Aku merasa kerana dia memberikan aku rasa, namun hanyalah sebuah kata-kata ...
Realitinya aku akan hanya terasa sakit bila dalam-dalam aku memikirnya sakit.. tapi itu sekarang!...
Dulu, aku hanya tahu teresak, terjerit, tapi bukan kesakitan, hanya kerana ??? mungkin aku tidak pasti dan belum dipastikan lagi..
Sakitnya adalah ibuku...
Sakit menahan bila aku sudah mampu untuk bernafas...
Sakit mengerang dan sakit menekan untuk aku keluar...
Sakit bermandikan cairan darah, bermain dengan peluh...
Sakit untuk memberi aku kebebasan
Itulah ibuku, tugasnya hanya sebagai orang tengah untuk aku bernafas...
Dan pemberi nyawa dan kehidupan adalah si PENCIPTA...
Aku harus dan wajib Mencintai si PENCIPTA, juga ibuku..

Kehidupan bermula sejak dilahirkan. Sehingga kini masih tertanya penuh minat apakah rasa melahirkan dan dilahirkan. Sesungguhnya kamu wahai wanita telah atau akan merasa melahirkan. kita semua telah rasa dilahirkan walaupun hanya di kata-kata kerana mungkin waktu itu daya fikiran kita hanya sekecik kuman untuk menilai rasa. Kemungkinan!? 
Setiap orang mesti pernah bertanya walaupun di dalam hati bagaimana si Pencipta memeberi nyawa kepada manusia semasa dilahirkan... Aku hanya berani menjawab kuasa si pencipta sungguh agung, sangat dasyat, walaupun aku dan mereka kata drama Korea sangat dasyat, Tapi Dasyatnya kuasa si pencipta tidak tercapai akal di minda.
Jadi mari kita sama-sama mencinta si Pencipta dan berusaha untuk si Pencipta mencintai kita... InsyaAllah...

Macek-macek aku kata:
Geram sangat-sangat.. kulitmya mulus macam susu...
Senyumannya manis semanis madu (ahaks, sampai sekarang k...)
Tapi manja bukan main, nak kena cium jak pipi nie... sesungguhnya pipi ini jadi rebutan macek-macek... (ahaks bangga jap)
Tapi selalu berangan, mungkin masa itu aku sudah mengenal fantasi dan ingin belegar di ruang maya..

Jadi aku bayangkan begini..


Kata-kata :
Aku hidup bermula tanpa kata, pertengahan sedang berkata dan kini taksub dengan kata-kata...
Bila kata dikata dengan sehendak kata maka kata-kata itu indah tidak terkata
Dan bila sudah tidak terkata maka kata-kata si pengata hanya kata yang tidak terpikir kata!


Aku Cinta 'Orang Tengah'

Kesinambungan kepada ibuku yang menjadi orang tengah untuk aku hidup. Tapi 'orang tengah' itu bukanlah  perihal ibuku...
Aku taksub dengan bola, pandang kiri, pandang kanan dan kadang menoleh ke belakang semuanya kerana bola. Dalam fakta global dari pihak maya, 70 % manusia di dunia sangat meminati bola, 50% adalah bola sepak, 40% adalah lelaki, 20% minat dan berupaya untuk bermain, 10% menganggap dirinya profesional, 5% mengangap dirinya hebat, 2% memang profesional, 0.2% adalah bintang-bintang termahsyur dunia, 0.0001% adalah aku, klasifikasi hanya aku yang mengerti...




Kata Aku? :
Aku hidup dengan paksi-paksi lantunan bola...
Sentiasa mencari, mengejar dan menanti bola...
Aku belum pasti 'rembatan' ka sentuhanku, ataupun hanya sentuhan 'flik' yang memperdayakan sekeliling...
Ataupun juga hanya 'pass' untuk memberi orang sekelilingku untuk beraksi lebih menyerlah...
Kadang terfikir juga 'skil-skil' menawan untuk memukau pemerhati, ataupun 'taktik' 'counter attact' untuk menjerat pesaing-pesaingku...
Tapi yang pasti aku hanya ingin mengejar goal, mengejar impian...

Kata Jurulatih :
Skil hang susah nak cakap, hang tak dak skil tapi skil hang ada dalam otak...
Gunakan lah otak hang untuk mencari goal..

Kata rakan sepasukan :
Mereka selalu kata visi dan misiku sukar untuk dibaca..
Itulah kelebihanku untuk memerangkap lawan (kata mereka, bukan aku yang kata)
Tapi untuk pemain baru, "Abang nie main kat padang sorang-sorang yer" (hakhakhak aku hanya gelak)
Mr Captain kata kepda mereka, Baca misi dan visinya dalam-dalam dan kita akan menang....

Kata-kata :
Apabila penat untuk mengejar, berhenti dan mula mencari ruang untuk bernafas...
Dan apabila nafas sudah tidak berupaya untuk memberimu ruang untuk bermain, berehatlah kerana kudrat anda akan digunakan di masa mendatang...
: kata memang senang hendak dikata tapi bila sudah tidak terkata, kata-kata hanya sebagai penyeri kata...



Aku Cinta Penembak Depth Of Field Dan Tukang Potong


Dari aku kepada aku khas untuk aku...

Bidang ini boleh dikatakan profesional untuk sesiapa yang tertumpu kearah profesinalisme bidang kerja ini. Namun boleh juga diambil sebagai 2nd skop yang membantu bidang profesionalis lainnya, dengan maksud yang lebih mudah untuk mengisi masa lapang dan manambah pendapatan sampingan. Dan aku ingin lain dari yang lain, memilih untuk berjaya di semua bidang, bukan sahaja minat dan kecenderungan daripada apa yang diilmiahkan di waktu kuliah dulu, aku juga ingin menumpu pada skop bidang lainnya yang menjadi rezekiku kini dan akan datang.. :- (yUp!  wa bukan tamak cuma ingin berjaya si semua bidang yang wa ceburi, tp yang pasti wa mc mencari yang belum pasti, wa tetap ingin mengejar)...
Dulu aku hampir untuk menjejak profesionalisnya bidang ini, namun tuntutan pendidikan dan juga elemen-elemen negatif serta ketaksuban dalam diri memperdaya untuk aku mencapai profesionalis itu dengan mudah... Namun aku pasti, pilihan aku tepat... profesinalis itu akan dikejar juga, yang penting harus sentiasa mengejar.

Permulaan untuk menjejaki semula  :-




Setiap orang mempunyai kehendak dan minat yang berbeza. Tidak salah mengejar walaupun penghalangnya sudah tentu minda dan keyakinan diri. Begitu juga aku, kehendak yang sentiasa berlainan dan fikiran yang bercelaru untuk memilih kerana tarikan dari punca rezeki yang lebih mudah dan terjamin. Macam lagu hujan, mencari konklusi yang sukar terjawab bila konklusi itu perlukan isi-isi yang sukar di konklusikan.

Kata Aku? :
Aku dan aku masih terus aku untuk mencari aku di pengakhiran...
Berjalan sendiri berpandu hanya sendiri dengan separa keyakinan diri, tapi aku tetap percaya diri...
Memandang berlangkah, berjengakal atau tidak terukur dihadapan, kerana percaya diri untuk berdiri...
Mengharap minda yang mengukir jalan-jalan fantasi supaya turut sama percaya fantasi itu pencipta realiti...

Kata Geng Aku :
Lupakan sebab terlalu payah untuk dikejar (tapi aku senyum)
Rezeki ada di mana-mana, cari lain kerana bidang itu sifar dalam pencarian (aku mula berfikir, tapi separa mengendahkan)
Kamu terlalu jauh di belakang ( sinis menjawab, sebelum didepan haruslah mengisi ruang belakang)

Kata-kata :
Bila kata sudah menyimpul kata kata itu harus dikata...
Jika kata itu harus dikata, maka kata-kata yang lebih indah berseri ditepi, hanya diam tanpa kata...




Aku Cinta cik.Maya Yang Penuh Fantasi


Kata Aku? :
Berteleku aku di ruang aku yang kaku tidak terpaku...
Diam, hanya sendiri akau mengerti...
Sunyi, hanya sendiri aku terdengar...
Fantasi, hanya sendiri aku melayang tidak berpenghujung, menafi segala noktah...
Sudahnya, duniaku sendiri mengenal erti peri, mencongak erti sakan, mendefinisi erti gempita...
Di dunia yang berbeza, realiti dan fantasi...
Aku terpegun di fantasi, terhenyak direaliti, akhirnya berdiri tanpa pasti...


Kata cik.Maya :
Log in to me and you can manage this world...
Penuh fantasi kan.. aku suka aku gembira walaupun tidak pasti...
Duniamu tiada sempadan, pencarian mu akan berakhir dan menjanjikan idea baru untuk mencari..
Aku diam hanya mencari... Searching2 d google, kata moon.rahdin pacek google tue dah berumur...
Fantasi Berimaginasi = FB...
Sentiasa gembira menyebut Yahoo!!!!
aku sentiasa ditiup dengan lagu dan video di UTube..
Yang pasti maya mampu melenakan semua..


Jum melenakan diri bersama cik.Maya... Ahaks






Bahan yang selalu menjadi bahan bercerita, bahan berdiskusi dan bahan untuk berpolitik sehingga tunggang langgang. Internet lebih dari keperluan jika anda rasa ia perlu, dan menjadi bahan perosak jika anda seorang perosak, atau anda memang ingin merosakkan minda-minda si peng'internet dengan mencanang keburukan dan pengaruh internet. Lupakan!
Ada kata-kata untuk anda.

Kata-kata :
Jika kata penuh negatif dengan erti kata busuknya kata-kata,
maka aku kata dengan penuh kata anda tidak harus berkata kerana anda seorang pengecut!,
hanya tahu bermain kata tanpa mampu mengolah kata...



Aku Cinta Mengarut


Semua Di Atas Dan Di Bawah.. Aku suka sebab 'MENGARUT ITU SENI DALAM BERMADAH'









Aku Tetap Aku Di sudut Aku Terus Memerhati_AmkaNsem

.: KATA PADA KATA :.

...Semua hasil dari Otak Aku... Hati aku kaki support... Jari aku tolong ketuk-ketuk... Kalau aku tulis time minum copy...Aku sure letak gula sebagai ct rasa untuk pastenya...takut datang surat cinta...Tapi jarang minum copy sebab aku benci copy, aku suka air gunung yang bersih dan segar...

.: Hijau itu aku... Hebat itu mereka tu... Tokoh itu tertentu :.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Open Cbox

Hak Cipta Terpelihara

Creative Commons License
aku dari sudut aku terus memerhati_amkaNsem by Aku.. Aku.. Aku.. Sang Pencinta is licensed under a Creative Commons Attribution-ShareAlike 2.5 Malaysia License.
Based on a work at akuakuakusangpencinta.blogspot.com.