Aku?

My photo
Sabah, Malaysia
Blog Untuk Renungan Masa Depan Apabila Dah Bertongkat.. Namun Lalui Hidup Kita Di Dunia Realiti Semasa Meniti Ke Hari Tua.. Gunakan Blog Hanya Sebagai Medium Penggerak, Bukan Sebagai Diri Yang Bergerak.. Kerana Nyata Lebih Bermakna Dari Maya..

Wednesday, July 20, 2011

To _ Contest Aku Berpuisi

Klik header di bawah kalau nak joint...

Simple : Aku ambik dari entri lepas-lepas yang aku suka.. Hope tak langgar syarat.. heheheh.. Layan..

Puntung Di Bibir











Dunia...

Bila puntung sudah di bibirku...
Aku sudah menguasai mu..
Kau berempunya, aku si pemilik itu...
Kau patut biar aku menciptakanmu...
Menciptakan keindahan pada singgahsanamu...
Mimpi?!.. Biar.. Aku gila begitu..
Biar aku mencoret keindahanmu..
Biar aku bermaharajalela dalam horizon sendirinya aku...
Intelegensia harus begitu...

Bila puntung sudah dibibirku...
Kau dunia biarkan aku...
Aku cuma ingin meneroka minda kamu...
Meluah segala rasa kamu...
Ingin sama merasai sakit kamu
Ingin Gembira seperti itu...
Ingin bahagia sebahagia milikmu...
Walau aku tak mampu...

Bila puntung sudah dibibirku...
Kau dunia akan senang kepadaku...
Aku si pengembara duniamu..
Berkelana mendapatkan yang itu...
Itu sebagai apa itu kamu...
Kamu akan ku fahami suka hati ku..
Biar tiada orang menolehmu...
Itu bukan aku...
Biar orang mencelahmu...
Itu bukan aku...
Biar orang menghancurkanmu...
Itu bukan aku...
Aku masih cuba jadi milikmu...

Bila puntung sudah dibibirku...
Aku tidak hanya begitu...
Sentiasa cuba merubahmu...
Walau kamu sentiasa mampu...
Dalam hati ingin sentiasa disampingmu...
Walau kamu tidak mengenaliku...
Dalam diri ingin berjasa padamu...
Walau jasa itu hanya aku yang tahu...

Dunia...

Itulah aku...
Bila puntung sudah dibibirku...

P/s : Layan.. Aku malu nak tag orang/ plus malas.. Tapi aku dah hebohkan kat FB, harap membantu..  (Aku selalu langgar syarat )

Aku Tetap Aku Di sudut Aku Terus Memerhati_AmkaNsem

7 comments:

Mohamadazhan.com said...

Salam, terima kasih sudi join =)

syarat itu penyeri saja.hehe, yang penting ada puisi tu.hehe.

jangan biar puntung membunuh jasad, lebih punah hati terbunuh dikala jiwa mencari sinar..

Zul Fattah said...

nice puisi.. hehe..lama tak dengar berita ko..? mcam mana skarang? ok tak?

misya mialen said...

ba, siuk jg ni puntung rokok dik..aku punya puisi blum buat lagi.mo cari ilham dulu :D

hanjila said...

puisi yg dulu mgkn aku tersalah faham
maksud dia bagi aku terlalu dalam
(:

Sang Pencinta said...

@thanks suma sebab baca..

ini pusi santai saja ma.. tapi lu kena isap dalam-dalam itu rokok kalau mau rasa nikmat maa.. heheh

Nie puntung rokok ah banyak maksud oh.. aku bukan suruh kamu isap rokok, aku suruh kamu berpuisi.. dunia akan rasa nikmat dalam pusi.. bukan nikmat pada rokok.. rokok itu hanya pembunuh senyap yang berasap... cakap serupe dragon owh..

heheh.. TQ Hanjila.. tag.. Tq sumer..

penaberkala said...

puntung itu boleh jadi benda lain kan?
analogi menarik
all the best

aimie amalina said...

pehhhh~
ni pon terbaeeeeek
heee..
dengan punutng bole wat puisi an..
emm..bagos2..gud luck!
hee
saya join jugeee=__+

.: KATA PADA KATA :.

...Semua hasil dari Otak Aku... Hati aku kaki support... Jari aku tolong ketuk-ketuk... Kalau aku tulis time minum copy...Aku sure letak gula sebagai ct rasa untuk pastenya...takut datang surat cinta...Tapi jarang minum copy sebab aku benci copy, aku suka air gunung yang bersih dan segar...

.: Hijau itu aku... Hebat itu mereka tu... Tokoh itu tertentu :.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Open Cbox

Hak Cipta Terpelihara

Creative Commons License
aku dari sudut aku terus memerhati_amkaNsem by Aku.. Aku.. Aku.. Sang Pencinta is licensed under a Creative Commons Attribution-ShareAlike 2.5 Malaysia License.
Based on a work at akuakuakusangpencinta.blogspot.com.