Aku?

My photo
Sabah, Malaysia
Blog Untuk Renungan Masa Depan Apabila Dah Bertongkat.. Namun Lalui Hidup Kita Di Dunia Realiti Semasa Meniti Ke Hari Tua.. Gunakan Blog Hanya Sebagai Medium Penggerak, Bukan Sebagai Diri Yang Bergerak.. Kerana Nyata Lebih Bermakna Dari Maya..

Friday, June 17, 2011

Aku? _ Ilusi Pada Nyata

Tempias pada persengketaan dunia menjadi monolog ilusi dalam diri. Ilusi terukir indah mencorak fantasi yang membawa aku hanyut dalam nyata. Minda terpandang hanya indah depan mata, tapi  hati menafi sekeras hati bila itu yang dilalui, itu yang akan dirasai dan itu yang dicari-cari. Aku tetap nyata bila celiknya dunia namun ikut bermimpi jika alam sedang jemu mencipta hari. Bukan dahaga pada mimpi, bukan lapar pada realiti, tapi itu harus mencari aku. Dan apabila bosan terdampar dan terhenyak hanya menunggu, aku datang menggeledah, menyelongkar segala apa yang ku ingini. Bila sudah berdiri hadapan pada nyata, ilusi itu kembali bermaharajalela di tampuk minda, menjadi setan dan iblis untuk terus menghampiri. Susah untuk aku berkata bahawa aku berdiri pada realiti, tetapi dilambung oleh awangan. Tapi nyata itu adalah aku, namun ilusi sentiasa menidakkan.


Aku? Kata:
Mereka, biar mereka....
Gah pada kata-kata...
Hanyut pada hati...
Melayang tiada rasa...
Juga ku ibaratkan sampah...
Harus ku umpamakan kahak...
Wajib ku perolokkan najis...
Sampah pada pandangan dunia...
Kahak terludah dengan kata...
Najis pada kesenangan..
Sentiasa bermain kata mencipta pengaruh..
Sentiasa mengira nilai menjajah si miskin..
Sentiasa politikkan minda merekrut si balaci..
Sentiasa memperhambakan yang bukan hamba...
Sentiasa mengaut kesenangan si miskin..
Mereka.. tetap mereka..
Senyum hanya kesenangan...
Tangis juga pada kemewahan....



Nyata itu semua sering berlaku. Ilusi itu bukanlah syaitan dan iblis yang sebenar. Tekanan mereka yang tetap bernama mereka bertanggungjawab mencipta ilusi. Kesenangan di raih walaupun pada haluan yang bukan jalan, bengkok tetap lurus pada pandangan. Itu mereka. Pembawaan dari mereka. Tekanan adalah aku. Aku sentiasa dalam ilusi ciptaan mereka. 
: Mereka terbahak suka bila aku merintih sakit. Suka gembira melihat aku jatuh. Ilusi menginsafkan demi ada pertumpahan darah di musim gencatan senjata. Si syaitan tetap dengan coraknya menaikkan nafsu, si iblis terus dengan caranya mendorong. Kadang berdiri pada nyata aku ingin berperang, ilusi menidakkan. Kadang diam dalam nyata ingin membunuh, ilusi tenang mencorak bahagia ketenangan dalam hati. Aku tidak takut untuk jatuh. Aku biasa hidup untuk jatuh. Tapi bukan Dengan cara mereka. 

Sumber : Manipulasi. Halusinasi. Inspirasi @ Azlan J
Kata mereka :
Serakah aku ingin aku gembira...
Gembira aku ingin kamu jatuh..
Jatuh aku bila hanya mati menanti...
Peduli dunia sakit.. 
Peduli dunia papa..
Aku ada pada kuasa..
Aku ada pada nama..
Tuhanmu tetap tuhanku..
Tapi aku umpama tuhan..
Bergelumang dengan nilai, tuhanmu tetap tuhanku..
Bergelumang dengan serakah dajjal, tuhanku tetap tuhanmu..
Aku bahagia, nilai ku tetap kuasa...
Aku berkuasa, launganku tetap meyakini..
Keyakinanku akan menekan kamu wahai balaci..
Keparatkah aku di matamu, aku senyum..
Ibliskah, syaitankah dari mulutmu, aku nikmat..
Aku bukan aku tanpa kuasa...

Nyata mereka bertuhan. Nyata mereka tetap berpegangan. Namun nilai menutup mata, kuasa mereka sembah, Meng'AMIN" pada syaitan, berzikir pada iblis. Nyata aku ingin meludah, biar mereka merasa nikmatnya kahak. Melontar najis pada mereka yang juga najis pada mataku. Ilusi tetap melindungi aku dari jadi seperti mereka. Biar tunduk tapi tidak akan sujud untuk mereka.

Designer            : Azlan Johar

P/s : To brother Mukah, thanks pok.. kenang daku dalam doamu ahakss..


Aku Tetap Aku Di sudut Aku Terus Memerhati_AmkaNsem

....: TAK BEST :.....

.: KATA PADA KATA :.

...Semua hasil dari Otak Aku... Hati aku kaki support... Jari aku tolong ketuk-ketuk... Kalau aku tulis time minum copy...Aku sure letak gula sebagai ct rasa untuk pastenya...takut datang surat cinta...Tapi jarang minum copy sebab aku benci copy, aku suka air gunung yang bersih dan segar...

.: Hijau itu aku... Hebat itu mereka tu... Tokoh itu tertentu :.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Open Cbox

Hak Cipta Terpelihara

Creative Commons License
aku dari sudut aku terus memerhati_amkaNsem by Aku.. Aku.. Aku.. Sang Pencinta is licensed under a Creative Commons Attribution-ShareAlike 2.5 Malaysia License.
Based on a work at akuakuakusangpencinta.blogspot.com.