Aku?

My photo
Sabah, Malaysia
Blog Untuk Renungan Masa Depan Apabila Dah Bertongkat.. Namun Lalui Hidup Kita Di Dunia Realiti Semasa Meniti Ke Hari Tua.. Gunakan Blog Hanya Sebagai Medium Penggerak, Bukan Sebagai Diri Yang Bergerak.. Kerana Nyata Lebih Bermakna Dari Maya..

Monday, June 13, 2011

Monolog Aku mengejar cinta _ 4

4
Si monolog bagai di singahsana..
Menjadi raja pada hati sekalian yang bernama aku..
Kuatnya tidak terperi..
Gagahnya meratah segala impian suka rencana hati...
Kuasanya polos pada kasar teguh pada pembawaan..
Kadang hati hanya menjurus kepada sang pendeklamasi..
Butir kata penuh wangi cuba mengharum bau dalam hati yang sesak sempit...
Pautan kata penuh isi mendesing pada telinga yang tertadah...
Salah di mana masih tercari..
Bagai sesat pada jalan yang rencana sendiri...
kata tidak diluah..
kata hanya sempit bergelodak di hati..
Ada apa dengan kerongkong..
Persis mulut penuh tahi mengeluar bauan jika berkata...
Persis kerongkong ada barah, mati jika bersahutan suara...
Hanya hati yang berani.. itulah si pendeklemasi..
Rajanya pasti si monolog..
Hambanya tetap aku, balacinya juga aku, gundiknya semestinya aku..
Aku dan aku menjadi najis di matanya...

Kadang Monolog beri hari untuk suka...
Melihat senyum dan senyum itu membawa ruang untuk aku hanyut dalam melayang...
Monolog juga senyum.. membiar hati ini senyum..
Tarikan dia menjadi aku tidak jadi aku..
Selalunya...
Selalu aku jadi aku bila aku diam sendiri..
Selalu aku jadi aku bila aku senyap tanpa bunyi...
Selalu aku jadi aku bila keroncong bergendang pada hati kecapi hanya di mulut sepi..
Selalu aku jadi aku bila hamba pada monolog yang indah pada nyanyi..
Dia...
Dia menoleh aku suka..
Dia melirik datangnya gembira...
Dia memberi wajah suci, aku tidak terkira...
Dia Senyum mungkin lebih jika gila..
Dia mempelawa aku mati tanpa nama...
Aku..
Hari indah untuk aku...
Hari suka untuk aku..
Hari penuh makna untuk aku..
Hari ceria untuk aku..
Hari gembira untuk aku...
Nyah kau segala gejala namanya monolog..
Beri aku ruang untuk dia..
Beri aku dia untuk aku..
Beri aku untuk aku..

Hari gelap untuk monolog..
Hari siang untuk aku..
Hari manis kuharap untuk dia..
Dua hati bersatu menghirup udara dunia..
Tinggalkan saja si monolog, itu kata aku..
Biarkan dia sepi di sana, itu kata dia..
Dua jiwa melayang tanpa benang...
Dua insan gembira pada hari yang dinanti..
Senyum di setiap pelusuk ruang..
Merancang gembira pada depan belum terencana..
Yang pasti itu hari aku..
Harap hari aku memberi dia hari...
Monolog... Mungkin besok dia masih mengganggu...
Aku Tetap Aku Di sudut Aku Terus Memerhati_AmkaNsem

2 comments:

amniey91 said...

wow...nice entry la...hehe...
cik Am berbalas kunjungan...n follow sekali ya...:D

Aku... aKu... akU... SaNg PencINTa said...

TQ... kunjung time raya lak..

....: TAK BEST :.....

.: KATA PADA KATA :.

...Semua hasil dari Otak Aku... Hati aku kaki support... Jari aku tolong ketuk-ketuk... Kalau aku tulis time minum copy...Aku sure letak gula sebagai ct rasa untuk pastenya...takut datang surat cinta...Tapi jarang minum copy sebab aku benci copy, aku suka air gunung yang bersih dan segar...

.: Hijau itu aku... Hebat itu mereka tu... Tokoh itu tertentu :.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Open Cbox

Hak Cipta Terpelihara

Creative Commons License
aku dari sudut aku terus memerhati_amkaNsem by Aku.. Aku.. Aku.. Sang Pencinta is licensed under a Creative Commons Attribution-ShareAlike 2.5 Malaysia License.
Based on a work at akuakuakusangpencinta.blogspot.com.