Aku?

My photo
Sabah, Malaysia
Blog Untuk Renungan Masa Depan Apabila Dah Bertongkat.. Namun Lalui Hidup Kita Di Dunia Realiti Semasa Meniti Ke Hari Tua.. Gunakan Blog Hanya Sebagai Medium Penggerak, Bukan Sebagai Diri Yang Bergerak.. Kerana Nyata Lebih Bermakna Dari Maya..

Thursday, June 16, 2011

Bulan Dan Monolognya Dalam Cinta... (EP 4)

Ep 4

Rindu menyesakkan dada si Bulan. Walaupun hanya baru semalam tidak bersua muka dengan si Torrest, dada terasa terlalu sempit hinggakan berjangkit pada pembawaan tubuh si Bulan. kemalasan yang menjadi-jadi menyebabkan si ibu hanya melihat. Mengerti mungkin. 

Monolog Hati Bulan :
Salahkah aku bila aku berdiam...
Diam jika dia juga diam..
Aku bukan si wanita yang namanya dia...
Aku bukan aku bila jadi  mereka...
Aku sendiri tidak kenal aku jika semua itu bukan aku...
Panasnya hati bila kata-katanya hanya teman..
Luruhnya sang rasa bila pribahasanya sahabat..
Sebaknya di dada bila nyanyiannya untuk si peminat...
Sesaknya minda jika puisinya hanya fantasi...
Sesatnya diri jika lakunya memberi banyak erti, tapi erti yang bukan diimpi... 
Pandang pada siling, kosong, seperti sindiran dari dia...
Pandang pada dinding, kerasnya seperti hatimu, dan juga hatiku...
Pandang pada kipas, ligatnya putaran seperti akalku pening memikirmu..
Pandang pada jendela, deru angin sayup nyaman tapi tidak sampai pada rasaku...
Pandang pada pembaringan... Dan aku tetap di pembaringan...

Lamunan mati bila telefon tangan miliknya berbunyi. Bulan menarik nafas sedalam mungkin bila tertera nama si pendail. Muka kusut bertukar warna, ceria yang mungkin sekejap. 

Suara Torrest : (monolog hati Bulan) - bahasa Sabah sebelah Tawau-Sandakan-
: Sewel masih hidup ka? Mesti ko rindu aku kan?~
(Bodoh !!!)
: Ceh.. Amacam juga ko di Kampung sana. ok ka juga inda ada aku di sisi mu wahahah.....
(Bodoh !!!!)
: Aku? Ok jak sini KL. Pandai cakap KL sudah aku sini, jangan jeles.. saye rindu awak.. awak macam sial.. kahkahkah..
(Bodoh!)
: Apa? Kerja. Sudah tadi sama abangmu pigi sana. Pakai SPM jak dulu dorang cakap. Tegantung jak di dinding tue diploma nanti. 
(Hmmm)
: Ko ok la.. kerja bagus.. rezeki bagus.. Tiap bulan gaberman sponsor. Aku nie apa juga.
(Hmmm)
: Betul la bah.. Apa juga aku nie.. mengharap tapi miskin.. Ada sudah cikgu-cikgu masuk meminang ko ka?
(Bodoh !!!)
: Elleh.. Tipu la sana.. Macam ku inda tau.. Aku pasang cctv bah setiap tiang elektrik sana tuh...
(Hmmm !!!)
: Bah ok la.. Ada kawan nie bawak keluar, nanti-nanti aku mesej lagi... Bye...
(Hatiku hanya aku dan hatiku hanya kamu, namun bukan hatimu)
(Bodoh !!!!)

Lama memerhati skrin telefon. Wajah kembali mencuka. Cuba mengangkat diri yang tampak lemah untuk mencapai kotak robot yang menghiasi meja saban hari. Hari minggu begini si Bulan jarang bermeditasi dengan kotak robot. Ini kerana bidang tugas kerja yang sentiasa berhadapan kotak robot semasa berkhidmat untuk negara lima hari seminggu. Hatinya juga ingin meluangkan masa pada dunia  tanah tumpahnya berdiri. Namun di kala hati yang layu dan sayu begini kotak robot terpaksa dicari demi berhubung dengan maya yang sentiasa menghibur. Itu kata hatinya. Mencari Fantasi Berimaginasi bersama teman-teman maya. Atau mencurahkan isi hati pada ruang "kisah klasik untuk masa depan" ciptaannya dari hati nan tulus. 

Kata 'Taipan' Si Bulan pada Ruang Maya Ciptaannya :
Aku seperti mengejar pelangi...
Telalu indah warna pada mata...
Lekuk menyembah bumi mencipta rasa...
Warna terlalu banyak untuk ku pilih...
Warna sangat bernilai untuk ku kira...
Warna terbias dari cahaya seperti aku terbias dari caranya...
Lekuk mencerun ke bumi...
Rasa hati boleh memegang...
Rasa hati boleh mencapai...
Namun, Semakin hadapan berjalan ke depan...
Semakin hilang dari mata...
Semakin jauh dari diri...

Tangan yang memegang tetikus ligat ke kiri, kanan, depan dan belakang. Anak panah pada skrin kotak robot menari-nari mencari gambar pelangi. Terlalu indah kata hatinya. Terlalu menawan rasanya dalam-dalam. memilih beberapa gambar pelangi untuk diambil sebagai penghias hasil tulisannya tadi. 

Bunyi nyaring mengejutkan kekusyukannya berhadapan kotak robot. Pesanan ringkas dari torrest melakar senyum pada bibir..<<<----- Ep 5


Aku Tetap Aku Di sudut Aku Terus Memerhati_AmkaNsem

4 comments:

Fadzmie Mohamad said...

Mana gambar pelangi tu? Bukan untuk post ni ka tu gambar? Haha.

Aku... aKu... akU... SaNg PencINTa said...

pelangi inda keluar ging.. gerhana bulan.. haha

misya mialen said...

uiks, ko rindu sama bulan ka ni?hihih

elnino moona said...

saja nak myampuk d sni..

saat torres da pegi.. bulan teringat kmbali kata2 torres tuk terus tgl d kg bersama bulan..tp bulan sarankan p kl capai cita2 sana...

boleh d ketengahkan idea ni kan..;p

....: TAK BEST :.....

.: KATA PADA KATA :.

...Semua hasil dari Otak Aku... Hati aku kaki support... Jari aku tolong ketuk-ketuk... Kalau aku tulis time minum copy...Aku sure letak gula sebagai ct rasa untuk pastenya...takut datang surat cinta...Tapi jarang minum copy sebab aku benci copy, aku suka air gunung yang bersih dan segar...

.: Hijau itu aku... Hebat itu mereka tu... Tokoh itu tertentu :.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Open Cbox

Hak Cipta Terpelihara

Creative Commons License
aku dari sudut aku terus memerhati_amkaNsem by Aku.. Aku.. Aku.. Sang Pencinta is licensed under a Creative Commons Attribution-ShareAlike 2.5 Malaysia License.
Based on a work at akuakuakusangpencinta.blogspot.com.