Aku?

My photo
Sabah, Malaysia
Blog Untuk Renungan Masa Depan Apabila Dah Bertongkat.. Namun Lalui Hidup Kita Di Dunia Realiti Semasa Meniti Ke Hari Tua.. Gunakan Blog Hanya Sebagai Medium Penggerak, Bukan Sebagai Diri Yang Bergerak.. Kerana Nyata Lebih Bermakna Dari Maya..

Monday, June 13, 2011

Bulan Dan Monolognya Dalam Cinta... (EP 3)

EP 3

Kata dasar hati bulan :
Kau pergi bila hati sudah mula berfikir kata..
Menarik aku menjadi dua, satu beria kata rela, satu lagi senyap kata jangan...
Tanpa kata itu diriku..
Diam malu itu hatiku...
Senyap menahan itu rasaku...
Anganku tanpa rangka melayang  pada deruan...
Mimpiku lencun dek pembawaan pada hati dipisah, basah pada pengakhiran..
Citaku longlai hilang maya oleh gelodak rasa tidak ingin ditinggal...
Peranan kata dari hati hanya ingin mengerti kuatnya istilah menolehmu pergi...
Peranan kata dari minda menanda aras tegalnya akal merelakanmu mengatur langkah...
Titik pada pertemuan hanya ada di sini..
Titik pada hadapanmu tidak berpeta tidak terancang..
Namun aku biasa dengan kata hati..
Aku ingin disini menjaga pada titik..
Mengelaknya daripada kabur, menafinya hilang dari pandangan.. 
Dan aku terus menangkis desakan untuk melupakan titik pada mula sebelum cerita...

Cinta pada dua hati yang lama tersimpan untuk si dara dan teruna terus diam beku. Kadang layu tanpa ada rasa ingin mengerti atau dierti. Keduanya sama, hati kata sama, rasa juga sentiasa sama, namun pembawaan ego yang lebih kurang serupa merencatkan rasa ingin mencinta dan dicintai. Torest sentiasa membawa watak lelaki blues yang menjadi igauan wanita muda dikalangan kehidupan mereka. Si bulan pula ceria sentiasa tanpa meluahkan rasa sesak ingin mencinta dan dicintai pada wajah. Perjalanan yang sama setiap hari. Penuh derita menanggung rasa cinta, terbeban di kala rindu datang, namun sesaknya bila luahan pada hati tersekat sebelum menjadi kata.

Perbualan kata di hujung senja di beranda rumah bulan : (dialog dari bahasa Sabahans area sandakan-tawau)

Kata torrest : (Monolog hati Bulan)
: Besok ku jalan nie.. inda nangis bah kau kan.. hahaha
(pergilah kalau itu masa depanmu..)
: Ko hantar aku besok eh.. boleh juga kita becinta-cinta di airport dulu.. hahaha
(kalaulah hatiku sekuat itu. tapi akan ku cuba)
: Ceh-ceh, gembiranya dia, best ka kalau aku tiada.. eksen!
( gelap dunia sementara.. namun aku cuba menjadikan ia satu kebiasaan.. oh tuhan.. mampukah? )
: Bestnya tuh di KL.. yang paling best, inda lagi jumpa mukamu hari-hari.. bosan hahaha)
( Hmmm.. terpulang, tapi hati ini sudah mula merindu)

Perbualan di luar bilik menunggu KKIA (Kota Kinabali International Airport)

Kata Bulan : (Monolog hati Torrest)
: wei kili! masuk labah kau sana.. boleh juga ku balik awal. menyusahkan betul...
( Oh tuhan.. Biarlah masa terhenti seketika.. berikan aku masa menatap wajah itu)
: Nanti ko disana kalau ko rindu-rindu aku mesej jak.. jangan telefon...
( sampainya hatinya tuhan.. kesiannya aku, hanya aku yang merindu)
: Raya tahun depan baru ko balik lagi.. Tiadanya orang di sini mo rindu-rindu kau tuh.. Macam anak buangan jak.. hahah
( Peduli apa dengan rasa mereka, yang penting rasa kita)
: Syuh.. Syuh.. Bye... Bye.. jangan ada rasa ridu hahahha
( ya Allah kuatkan la hatiku.. Rasa ini masih boleh ku pegang)

Rasa hati keduanya dikuasai oleh keegoan yang memberi kesan mendalam pada dua jiwa.

Kata bulan :
Kau pergi membuat hati ini mencari tepi..
Aku tidak akan tangisi, tapi aku tahu ruang terlalu kosong untuk mencari isi...
Aku tidak memperlihat sendu, kerana aku tidak mahu kau tahu..
Berjalan pada tepi, kini itu ku rasa...
Sentiasa ingin menoleh, mengharap kau senyum seperti biasa...
Walau aku tunduk, rasaku kau ada disisi mendongak untuk aku..
Kau pergi rasa ku juga pergi..
Kau terbang aku juga melayang..
Kau tiada disini terus di sisi, tapi aku terus pada titik ingin menanti...
Kau persis setan yang sentiasa mengigaukan aku.. Persis iblis yang selalu membuatku terlena..
Bila aku bangun aku tetap pada titik.. tidak akan berganjak..

Hari-hari seterusnya dilalui oleh bulan dengan erti yang sendiri tidak mengerti. Kotak robot sekali lagi jadi hamba pada hati untuk merasa apa yang dirasa.. <<<------ Ep 4
Aku Tetap Aku Di sudut Aku Terus Memerhati_AmkaNsem

2 comments:

misya mialen said...

uiksss, puitis btul pula ni kata2 tau;D

Aku... aKu... akU... SaNg PencINTa said...

inda la juga berapa kak.. mengeksen jak tue banyak.. hahha tq komen..

....: TAK BEST :.....

.: KATA PADA KATA :.

...Semua hasil dari Otak Aku... Hati aku kaki support... Jari aku tolong ketuk-ketuk... Kalau aku tulis time minum copy...Aku sure letak gula sebagai ct rasa untuk pastenya...takut datang surat cinta...Tapi jarang minum copy sebab aku benci copy, aku suka air gunung yang bersih dan segar...

.: Hijau itu aku... Hebat itu mereka tu... Tokoh itu tertentu :.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Open Cbox

Hak Cipta Terpelihara

Creative Commons License
aku dari sudut aku terus memerhati_amkaNsem by Aku.. Aku.. Aku.. Sang Pencinta is licensed under a Creative Commons Attribution-ShareAlike 2.5 Malaysia License.
Based on a work at akuakuakusangpencinta.blogspot.com.